Ini Dia Ninja Terakhir yang Masih Hidup di Jepang

Ninja terakhir di Jepang.
Inilah seni spionase dan pembunuhan diam-diam dalam gelap, di mana mereka jarang terlihat dan tidak pernah terdengar langkah kakinya, sampai mereka menyerang dengan tiba-tiba. Itulah seni bela diri ninja yang berasal dari Jepang.

Ditugaskan oleh panglima perang samurai untuk memata-matai, menyabotase dan membunuh, mereka adalah peninggalan dari sebuah seni kuno. Tapi semuanya kini sudah punah, dan ninja kini tidak ada lagi.

Tapi tahukah Anda, siapa ninja terakhir yang masih hidup dan mewarisi segala seni bela diri ini? Dia berasal dari klan Blan, yang berdiri sekitar 500 tahun yang lalu. Dan pria ini bernama Jinichi Kawakami. Seperti apa kehebatannya?

Dikutip dari Daily mail, dia dilatih untuk mendengar tetesan jarum di kamar sebelah, menghilang di kepulan asap atau memotong tenggorokan korban dari jarak 20 langkah.

"Saya pikir saya dipanggil (ninja terakhir) karena mungkin tidak ada orang lain yang mempelajari semua keterampilan yang diturunkan langsung dari guru ninja selama lima abad terakhir," katanya.

Tapi Kawakami telah memutuskan untuk membiarkan seni itu mati bersamanya, karena ninja 'tidak sesuai dengan zaman modern.'

Kawakami mulai mempraktikkan seni Ninjutsu pada saat berusia enam tahun, sebelum dia mulai berlatih di bawah rezim master Buddha Masazo Ishida yang melelahkan.

Untuk meningkatkan konsentrasinya, dia menghabiskan waktu berjam-jam menatap nyala lilin, sampai dia merasa berada di dalamnya.

Untuk mengasah pendengarannya, dia akan berlatih mendengarkan jarum yang dijatuhkan ke lantai kayu di kamar sebelah.

Dia juga harus bisa memanjat dinding, melompat dari ketinggian dan belajar bagaimana mencampur bahan kimia yang bisa menyebabkan ledakan dan asap.

Dia juga dilatih untuk menahan panas dan dingin yang ekstrem, serta pergi berhari-hari tanpa makanan atau air.

"Pelatihan itu sangat sulit dan menyakitkan. Itu tidak menyenangkan tapi saya tidak berpikir banyak mengapa saya melakukannya. Pelatihan dibuat untuk menjadi bagian dari hidup saya," katanya.

Dan pada usia 19, dia mewarisi gelar master bersama dengan tembusan gulungan rahasia dan alat kuno.

Tapi dia mengatakan bahwa seni ninja terletak pada kekuatan kejutan, tidak pernah berisik dan mampu mengeksploitasi kelemahan untuk mengalahkan lawan yang lebih besar dan lebih kuat, sambil mengalihkan perhatian mereka untuk menguasai tangan.

Kawakami sekarang mengelola Museum Ninja Iga-ryu, di Iga, 220 mil barat daya Tokyo dan baru-baru ini memulai pekerjaan penelitian di Universitas Mie yang dikelola negara, di mana dia mempelajari sejarah ninja.

Ninja, yang juga dikenal sebagai shinobi, telah dikhawatirkan dan dipuja sepanjang sejarah karena talenta mereka sebagai pembunuh, pengintai dan mata-mata.

Tapi mereka bukan hanya pembunuh kejam, seperti yang digambarkan dalam begitu banyak film Hollywood.

Sebenarnya, seorang ninja menganggap seni spionase jauh lebih besar daripada pertempuran, yang selalu menjadi pilihan terakhir. Ninja harus terampil dalam memata-matai dan mengalahkan musuh dengan menggunakan kecerdasan.

Tapi jika perlu, mereka harus menjadi ahli dengan senjata seperti shuriken, proyektil berbentuk bintang yang tajam, dan sumpitan fukiya, yang biasanya diisi dengan panah racun. Dan mereka juga ahli dalam membuat racun dan obat-obatan.

Foto: dailymail.co.uk
Loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Ini Dia Ninja Terakhir yang Masih Hidup di Jepang"

Post a Comment